is in the house

Emak-Emak Panggilan Mengenang 2017

Emak-Emak Panggilan Mengenang 2017

Kata rangorang, kita perlu bercermin dari sejarah untuk melangkah ke masa depan yang lebih baik. Duh guys, jangankan bikin resolusi buat tahun depan, ngaca ke satu tahun yang udah lewat aja rasanya pengen tutup muka. Ngebandingin apa yang direncanakan dan apa yang terwujud, bikin mules. Ga sante beut. Apa lagi kalo lihat sekeliling, njir, orang dah jalan sepuluh langkah, sini jalan kayak sloth. I love Sloth by the way, hewan favorit setelah burung hantu.

Ada aja yang nanya sedang sibuk apa? Rasanya pengen jawab: lagi sibuk menyelamatkan dunia! Apalah menariknya rutinitas emak-emak yang sehari-hari digandul anak, kerjaannya antar jemput anak. Ga kalah sih sama wonder woman. Sama-sama nyelametin dunia, dengan mendidik anak masa depan. Haseekk…

Jangankan bikin accomplish bucket list, nyelesaiin buku yang diambil dari rak di rumah aja kagak kelar-kelar. Random abis. Muluk-muluk banget bikin daftar buku bacaan sepanjang 2017. Ada yang selesai, banyak yang enggak hahahaa… Padahal cemana bisa nulis kalau ga baca yekan. Gue mau pamer aja nih buku terakhir di 2017 yang hamdulilleh habis dibaca, judulnya Korupsi karangan Tahar Ben Jelloun. Gara-garanya ga bisa tidur karena hormon terlalu sulit dikendalikan. Iya, ngontrol hormon ga segampang ngontrol gula darah. Ya udah ambil buku yang ga tebel-tebel amatan. Sembari ketar ketir, “duh gimana nih ga bisa tidur padahal harus bangun cepet supaya anak empat kaki ga mewek manggil-manggil minta makan pagi. Duh besok harus beberes, lantai ngeres banget udah seminggu ga disapu.” Gini amat isi kepala. Itu bisa selesai juga karena wasyukurilah suami pengertian banget melokalisir diri dan anak. Bisa ngendon di rumah sendirian, keluar kalo air galon habis dan perlu ke londri kiloan.

Pas diliat-liat ternyata buku bisa gak selesai dibaca itu disebabkan beberapa hal:

1. Distraksi
Ya distraksi apa lagi kalo bukan kewajiban rutin sehari-hari. Misalnya sholat, kan rutin tuh jadwalnya. Tapi boong. Tentu saja karena dipanggil-panggil “Buuuu, main yuk! Buuuu, temenin nonton. Buuuu, tolong ambilin ina ini itu. Buuuu, buu, ba, bu, ba, bu…”
Kalo ga ya karena distraksi digital. Pas lagi lelah gampang banget tuh, udalah hapean aja, buka sosmed, baca koran online. Alesyan pisyan.

2. Kata Pengantar
Baca bagian depan buku ini ternyata bisa bikin baca isi buku ga selesai. Kalo spoiler film ga ngaruh buat gue, Kata Pengantar ini jadi semacam spoiler gengges. Berasa semuanya udah dirangkum, dan mengetahui latar belakang konten bisa mengacaukan kenikmatan membaca buku. Baca isi buku enggak, baca Kata Pengantar iya, terus seolah-olah udah paham sama isinya. Nguik.

3. Profil Pengarang
Kalo ditempatin di bagian akhir buku ya mestinya dibaca belakangan keleus. Salah sendiri buka halaman terakhir duluan. Die bye bye.

4. Mikir Cicilan
Sebagai bendahara rumah tangga, ngatur cashflow supaya balance ada di prioritas bagian atas dibanding mengikuti kisah romansa Romeo dan Juliet. Kalo ga mau akhir bulan anak makan nasi dibungkus pake nori tok, atau makan nasi bertabur ikan teri. Ini taktik mensiasati asupan gizi anak yang suka minta makan nasi pake garam doang. Iya, bapake yang ngajarin makan nasi pake garam cuma karena malas nyalain kompor 😐

5. Movie Streaming
Ga nonton drakor sih. Belum aja. Jangan deh, ntar addict haha…
Ga bisa sering-sering ke bioskop, movie streaming adalah jalan keluar. Modus update film terkini dengan cara lebih ekonomis. Kalo ke bioskop kan musti siap tambahan buat jajannya, waktunya, belum cari parkirnya. Mamak cybux, waktu ga banyak.

Hikmah dari membaca tulisan ini adalah… ga ada 😀 terima kasih sudah “dengarkan curhatkuuu…”

 

 

 



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *